MILITER ISRAEL TARGET HANCURKAN RUMAH SAKIT DI GAZA

Internasional735 Views

Tel Aviv – Tentara Israel telah meningkatkan serangan tanpa pandang bulu terhadap rumah sakit dan daerah sekitar tempat pengungsi Palestina mencari perlindungan, mereka masih terus melakukan penembakan intensif di wilayah Gaza.

Serangan tersebut telah menyebabkan lebih dari 32.000 warga Palestina tewas dan lebih dari 74.000 orang terluka, termasuk wanita dan anak-anak. Sekolah, masjid, gereja, dan situs sejarah-budaya juga hancur akibat penyerangan.

Salah satu target utamanya adalah Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza utara, yang merupakan pusat layanan kesehatan terbesar di wilayah tersebut.

Tentara Israel menggerebek rumah sakit tersebut pada tanggal 18 Maret, yang menampung ribuan pasien yang sakit dan terluka, serta warga yang mengungsi.

Pengepungan yang dilakukan militer terhadap rumah sakit tersebut mengakibatkan penahanan dan interogasi terhadap lebih dari 800 orang, dan lebih dari 170 warga Palestina dilaporkan tewas.

Selain menargetkan rumah sakit dengan alasan bahwa itu adalah “pusat komando” Hamas, pasukan Israel juga mengepung rumah sakit Emel dan Nasser di Gaza selatan.

Laporan menunjukkan bahwa komunikasi dengan staf di Rumah Sakit Emel telah terputus, dan drone Israel telah meminta semua orang di dalam untuk keluar dari rumah sakit tersebut, sehingga mengancam eskalasi lebih lanjut.

Saksi mata melaporkan bahwa tank-tank Israel menghantam lantai atas Rumah Sakit Al-Shifa, menyebabkan kerusakan yang signifikan.

Serangan terhadap rumah sakit dan sekitarnya telah menimbulkan banyak korban jiwa, pengungsian paksa, dan situasi yang mengerikan di mana pasien berjuang untuk mendapatkan perawatan medis yang diperlukan.

Mengutip Anadolu Agency, Rabu (27/3/24), Imad Murshid, warga Palestina berusia 45 tahun, mencatat bahwa tentara Israel mengebom Rumah Sakit Al-Shifa dan membakar beberapa bagiannya, menekankan bahwa jalan-jalan di sekitar Rumah Sakit Shifa penuh dengan mayat orang-orang yang meninggal. dalam serangan selama seminggu.

“Orang-orang di dalamnya dibunuh atau ditahan dan dibawa ke tempat yang tidak diketahui,” tambah Murshid.

Meski pasien di rumah sakit dan sekitarnya berupaya mendapatkan pengobatan di institusi kesehatan lain yang sulit dijangkau, namun beberapa pasien tewas karena tidak dapat menerima pengobatan akibat serangan tersebut.

Israel pertama kali menggerebek Rumah Sakit Al-Shifa pada November lalu, dengan alasan bahwa kelompok Palestina Hamas menggunakannya sebagai pusat komando.

Rumah sakit Amal dan Nasser di wilayah selatan juga menjadi sasaran

Secara bersamaan, tentara Israel mulai mengepung rumah sakit Amal dan Nasser di selatan Gaza pada 24 Maret.

Bulan Sabit Merah Palestina mengumumkan bahwa komunikasi dengan staf di Rumah Sakit Emel, yang dikepung oleh pasukan Israel di Khan Younis, selatan Gaza, terputus.

Mengatakan pasukan Israel menginstruksikan dengan drone agar “semua orang di dalam rumah sakit keluar dalam keadaan telanjang,” Bulan Sabit Merah Palestina menyebut Israel melemparkan bom asap ke Rumah Sakit Emel untuk mengeluarkan tim medis, pasien, dan mereka yang terpaksa mengungsi.

Bulan Sabit Merah Palestina menekankan bahwa seorang petugas kesehatan dan seorang pengungsi Palestina tewas dalam penggerebekan Israel di Rumah Sakit Amal, dan pasukan Israel meminta para pasien dan pengungsi Palestina yang berlindung di sana untuk meninggalkan rumah sakit tersebut.

Beberapa hari yang lalu, tentara Israel juga menggerebek Rumah Sakit Nasser di kota Khan Younis di Gaza selatan.

Menurut saksi mata, kendaraan tentara Israel memasuki daerah dekat kampus Rumah Sakit Nasser, yang menampung ribuan pengungsi Palestina.

Juru bicara UNICEF James Elder mencatat dalam pernyataannya pada 20 Maret bahwa “keheningan” terjadi di koridor Rumah Sakit Nasser, yang mengalami kerusakan parah akibat serangan Israel.

Dia menambahkan bahwa 12 dari 36 rumah sakit di Jalur Gaza hanya menyediakan sebagian layanan saja, sisanya sudah tidak beroperasi.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal Dokter Lintas Batas (MSF) Christopher Lockyear menekankan bahwa beberapa tim medis MSF melakukan beberapa kunjungan ke utara Gaza, termasuk Rumah Sakit Nasser, dan dia mengatakan lingkungan sekitar rumah sakit hancur total.

Hamas juga menekankan bahwa serangan Israel terhadap rumah sakit di Jalur Gaza sejak 7 Oktober adalah “bukti perang yang menghancurkan.”

Sebuah pernyataan dari MSF mengatakan, “Situasi ini membuktikan bahwa Israel berusaha mengusir warga dari tanah mereka dengan menghancurkan semua lingkungan hidup di Jalur Gaza, terutama rumah sakit, dan melancarkan perang pemusnahan terhadap rakyat kami.”

Israel melancarkan serangan militer mematikan di wilayah Palestina sejak serangan lintas batas oleh kelompok Palestina Hamas yang menewaskan sekitar 1.200 warga Israel.

Menurut data PBB, perang Israel telah menyebabkan 85 persen penduduk Gaza mengungsi di tengah kekurangan makanan, air bersih, dan obat-obatan, sementara 60 persen infrastruktur di wilayah kantong tersebut telah rusak atau hancur.

(Red/Sumber)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *