SHOLAT TARAWIH PERTAMA RAMADHAN 1443 H DI MASJID AL-AQSHA

Sosial779 Views

Yerusalem – Mufti Yerusalem Palestina, Sheikh Mohammed Hussein, mengumumkan bahwa Sabtu akan menjadi hari pertama Ramadhan karena bulan sabit telah terlihat.

Karenanya ribuan Muslim dari segala usia datang ke Masjid al-Aqsha untuk sholat tarawih pertama.

Sholat tarawih Pertama di Masjid Al-Aqsha, jamaah memenuhi jalan-jalan sempit, jalan dan pasar.

Kawasan Kota Tua, yang meliputi Masjid al-Aqsha menuju Harem-i Sharif dihiasi dengan lampu warna-warni dan lampu minyak untuk Ramadhan.

Melansir Anadolu Agency, setiap tahun, selama bulan Ramadhan, rata-rata 10 ribu Muslim berdoa setiap hari di Harem-i Sharif, jumlah ini meningkat menjadi 150.000 pada hari Jum’at.

Serangan terbaru Israel, di Palestina saat memasuki Ramadhan meningkatkan ketegangan di Wilayah Kota Tua Yerusalem Timur.
Pendudukan Israel, menyebabkan hari-hari menjadi lebih tegang apalagi dengan mendekatnya Ramadhan.

Serangan, yang terjadi di berbagai kota Israel antara 22 dan 29 Maret menyebabkan 11 orang Israel kehilangan nyawa yang berdampak meningkatknya ketegangan di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem Timur.

Pemerintahan Tel Aviv melancarkan operasi yang disebut “Dalgakıran” pasca meningkatnya serangan di Israel dan wilayah Palestina yang diduduki mengakibatkan puluhan orang Palestina ditahan, 3 orang tewas dan salah satunya seorang anak.

Sejumlah besar pemukim Yahudi berkumpul di depan Gerbang Damaskus Kota Tua, meneriakkan slogan-slogan rasis yang penuh kebencian terhadap orang-orang Arab, semakin meningkatkan ketegangan.

Penggerebekan anggota parlemen sayap kanan Israel Itamar Ben-Gvir di Masjid al-Aqsa, oleh polisi Israel, mendapat reaksi besar.

Ben-Gvir sayap kanan memasuki halaman Haram-i-Sharif setelah mendapat izin dari polisi Israel, meskipun tidak ada izin dari Administrasi Yayasan Islam Al-Quds, yang merupakan penjaga resmi tempat suci, dan meskipun ada peringatan bahwa tindakan tersebut akan memiliki konsekuensi yang mengerikan sebelum bulan Ramadhan.

Al Aqsha memiliki keistimewaan karena sebagai kiblat pertama dunia Islam.
Yerusalem Timur dan Tepi Barat, termasuk Masjid al-Aqsha, telah diduduki oleh Israel sejak 1967. Ada 200.000 pemukim Yahudi di Yerusalem Timur dan sekitar 500.000 di Tepi Barat. Di bawah hukum internasional, semua pemukiman Yahudi di wilayah ini dianggap ilegal.

Masjid al-Aqsha adalah kiblat pertama umat Islam.

Di sisi lain, orang-orang Yahudi melakukan penggalian dengan alasan bahwa ada sisa-sisa Kuil Sulaiman di bawah Kompleks Masjid al-Aqsha, yang meliputi Masjid Kiblat dan Masjid Sahara Kubbetu, serta museum, madrasah, dan masjid. halaman besar, dan berpendapat bahwa mereka memiliki hak untuk beribadah di Harem.

Pemerintah Israel membawa pemukim Yahudi ke halaman Masjid al-Aqsha di bawah perlindungan polisi, dan memberlakukan batasan usia pada masuknya Muslim.

Organisasi dan politisi Yahudi radikal mengklaim bahwa ada kuil Yahudi di atasnya yang dihancurkan dua kali sebelumnya, dan mereka ingin Harem-i Sharif dibuka untuk ibadah bagi mereka juga.

(Red/Sumber)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *