LANGKAH STRATEGIS PERJUANGAN KITA KEDEPAN

Opini1136 Views

Oleh: Saiful Huda Ems (SHE)
Sniper Politik Nasional

Arah juang kita sekarang harusnya terus membenturkan dua kekuatan besar (Jokowi dan Prabowo), lalu oposisi perlahan-lahan akan menguat dan siap menggilas dua kekuatan besar itu. Atau kita serang terus menerus Jokowi sampai kekuatannya lumpuh, baru kemudian kita (Oposisi) berhadapan langsung dengan kekuatan Prabowo yang usianya sepertinya tidak akan bertahan lama, karena secara fisik Prabowo semakin menua dan sampai saat ini belum terlihat ada generasi baru yang dipersiapkannya.

Perang Dingin Politik Jokowi vs. Prabowo tidak akan bisa dielakkan, sebab bagaimanapun kekuasaan akan cenderung membutakan mata kesadaran seseorang, terlebih bagi Jokowi dan Prabowo yang sama-sama tidak memiliki komitmen kerakyatan melainkan orientasinya hanya pada politik kekuasaan an sich.

Orang-orang yang seperti itu tidak akan memiliki moral strength (kekuatan akhlak atau daya batin) yang kuat, akibatnya mudah melemah dan gampang ditumbangkan, karena sampai Kiamatpun, dua orang yang sama-sama rakus kekuasaan tidak akan pernah bisa bersatu, namun malah akan saling mengintai dan “membunuh”.

Pantauan politik saya menyatakan, Jokowi saat ini tidak sekuat dulu ketika Jokowi masih didukung oleh PDIP.

Jokowi saat ini masih nampak kuat hanya karena didukung oleh beberapa oknum pengurus struktural Ormas Keagamaan Terbesar dan oknum elit Polri, oknum elit TNI serta Parpol pendukung 02.

Ketika nantinya Jokowi tak lagi berkuasa dan tak memiliki telunjuk saktinya sebagai Presiden, satu persatu kekuatan pendukung itu akan meninggalkan Jokowi dan beralih ke kubu yang memiliki kekuatan riil politik.

Siapakah dia? Bisa Prabowo bisa pula Ibu Megawati (PDIP) dan penerus estafet kepemimpinannya kelak yang telah dipersiapkan oleh Ibu Megawati.

Prabowo saat ini mulai berada di atas angin, ini terjadi karena dia menang PILPRES meskipun dengan banyak kecurangan, dan banyak elit partai yang berharap menjadi menterinya.

Namun ketika Prabowo nantinya berhadap-hadapan dengan gerilya politik Jokowi yang rakus kekuasaan, Prabowo akan membutuhkan partner politik baru untuk menghadapi gerilya politik rakus kekuasaan Jokowi.

Disinilah PDIP atau kekuatan Oposisi dapat memanfaatkan momentumnya untuk berkoalisi dengan Prabowo dengan tanpa meninggalkan basis dukungan atau koalisinya dengan kekuatan rakyat revolusioner.

Waktu akan cepat berlalu seiring usia Prabowo yang semakin menua dan terancam kepikunan. PDIP atau kekuatan oposisi yang terus melakukan konsolidasi partai bersama civil society akan menuju kematangan.

Disitulah waktunya Oposisi menjadi kekuatan baru yang dapat menggusur kekuasaan Prabowo yang sebelumnya dibantu oleh kekuatan oposisi untuk mempereteli Dinasti Politik Jokowi dari mulai Gibran Rakabuming Raka, Kaesang Pangarep, Anwar Usman, Bobby Nasution, Sang Menantu Perempuan dan keluarganya yang lain yang dipersiapkan oleh Jokowi untuk menjadi Kepala-Kepala Daerah dan petinggi-petinggi Militer, hingga mantan-mantan ajudan dan politisi-politisi penjilatnya seperti Bahlul Lah Dia Lagi Dia Lagi…(SHE).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *