INI ALASAN DIABETES PICU STROKE

Kesehatan1142 Views

Jakarta – Penelitian epidemiologi yang dipublikasikan di Journal of Stroke menunjukkan diabetes menjadi salah satu risiko munculnya stroke.

Mengutip Bisnis, terdapat beberapa mekanisme patofisiologis dimana diabetes menyebabkan stroke iskemik, termasuk aterosklerosis arteri besar, SVD serebral, dan emboli jantung.

Penelitian itu juga mengungkapkan jika diabetes tidak hanya terkait dengan peningkatan risiko stroke, tetapi hasil pasca stroke umumnya lebih buruk pada orang dengan diabetes dibandingkan mereka yang tidak menderita diabetes.

Studi tersebut dilakukan oleh para peneliti dari Departemen Endokrinologi dan Metabolisme, Hadassah Medical Center, Yerusalem, Israel; Universitas Ibrani Yerusalem; Universitas Toronto; MayoClinic dan University of L’Aquila.

Bagaimana diabetes menyebabkan stroke?​

Gula darah tinggi membuat kaku pembuluh darah yang lama kelamaan menyebabkan timbunan lemak atau gumpalan di pembuluh darah. Gumpalan tersebut mempersempit pembuluh darah dan memutus suplai darah ke organ utama seperti otak dan karenanya menyebabkan stroke.

Diabetes adalah penyakit yang sangat lazim dan sering dikaitkan dengan faktor risiko kardiometabolik yang meningkatkan risiko stroke. Juga dalam kasus penderita diabetes, kondisi pasca-stroke memburuk dan ada risiko lebih besar untuk kambuhnya stroke, penelitian telah menemukan.

Sesuai perkiraan Federasi Diabetes Internasional, saat ini 537 juta orang dewasa hidup dengan diabetes; angka ini, yang sudah dalam keadaan mengkhawatirkan, diperkirakan akan tumbuh menjadi 643 juta pada tahun 2030 dan 783 juta pada tahun 2045.

Diabetes dikaitkan dengan risiko stroke hemoragik dan stroke iskemik yang lebih tinggi. Berdasarkan penelitian, risiko stroke iskemik meningkat sebesar 3% setiap tahun dan tiga kali lipat pada mereka yang menderita diabetes selama ≥10 tahun, dibandingkan dengan mereka yang tidak menderita diabetes.

Hiperglikemia atau kondisi di mana kadar glukosa darah >6,0 mmol/L (108 mg/dL) dilaporkan hingga dua pertiga dari semua subtipe stroke iskemik setelah masuk rumah sakit, studi tinjauan menemukan.

Diabetes berperan aktif dalam mempengaruhi tiga penyebab umum stroke: aterosklerosis arteri besar, penyakit pembuluh darah otak kecil (SVD), dan emboli jantung.

Aterosklerosis arteri besar, penyebab utama stroke, dipercepat oleh perubahan fisiologis yang disebabkan oleh dislipidemia, hiperglikemia, dan resistensi insulin.

Disfungsi mikrovaskular serebral, yang umumnya terlihat pada penderita diabetes, membuat seseorang rentan terhadap stroke lacunar dan hemoragik. Mereka yang menderita diabetes memiliki risiko 35% lebih tinggi untuk mengalami fibrilasi atrium, penyebab stroke kardiometabolik yang diketahui dan potensial.

​Faktor risiko stroke lainnya​
Selain diabetes, faktor risiko stroke lainnya adalah lemak perut berlebih yang berarti ukuran pinggang lebih dari 35 inci pada wanita dan 40 inci pada pria, tekanan darah tinggi, kondisi pra-diabetes, kolesterol tinggi, dan konsumsi tembakau.

Jika Anda menderita diabetes maka sangat ideal untuk menerapkan gaya hidup sehat sehingga Anda dapat mencegah risiko stroke.

“Turunkan risiko Anda dengan menjaga glukosa darah, tekanan darah, dan kolesterol sesuai target dengan makan sehat, aktivitas fisik, dan, jika perlu, obat-obatan. Dan jika Anda merokok, berhentilah. Setiap langkah yang Anda ambil akan membantu. Semakin dekat angka Anda ke target Anda, semakin baik peluang Anda untuk mencegah stroke,” saran American Diabetes Association.

(Red/Sumber)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *