TEKAN CHINA DI ASIA TENGGARA, AS, INGGRIS DAN AUSTRALIA KEMBANGKAN RUDAL HIPERSONIK

Internasional424 Views

Canberra – AS, Inggris, dan Australia mengumumkan bahwa mereka akan bekerja sama dalam pembuatan senjata hipersonik di bawah perjanjian AUKUS yang ditandatangani untuk menekan China di Asia Tenggara.

Mengutip Sputniknews, Rabu (6/4/22), pertemuan Pakta AUKUS hari ini, yang didirikan pada bulan September tahun lalu oleh AS, Australia, dan Inggris untuk memasok kapal selam bertenaga nuklir ke Australia, diadakan dengan partisipasi dari Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan Australia Perdana Menteri Scott Morrison.

Ketiga negara menyepakati beberapa masalah, terutama pengembangan rudal hipersonik dan kemampuan peperangan elektronik, dengan memperluas pakta tersebut.

️Dalam pernyataan bersama ketiga negara, disebutkan bahwa diputuskan untuk memasukkan kerja sama dalam rudal hipersonik sebagai bagian dari peningkatan militerisasi di balik operasi militer Rusia melawan Ukraina.
Pada pertemuan tersebut, ketiga negara juga berkomitmen untuk bekerja sama dalam pengembangan berbagi data, inovasi pertahanan, kecerdasan buatan, teknologi kuantum, ruang siber canggih, dan kemampuan kapal selam.

Ketegangan AUKUS antara AS dan UE

Di sisi lain, perjanjian AUKUS juga mengakhiri proyek kapal selam rancangan Prancis senilai 90 miliar dolar Australia (sekitar 66,6 miliar USD) yang ditandatangani pemerintah Australia dengan perusahaan Prancis pada 2016, yang mencakup pembangunan 12 kapal selam.
Langkah ini menimbulkan ketegangan karena Canberra memutuskan kontraknya dengan Prancis.

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian menggambarkan penarikan Australia dari perjanjian itu sebagai “pengkhianatan sekutu” dan mencatat bahwa kepercayaan telah dirusak.

Mengingat duta besar AS dan Australia, Prancis meminta Eropa untuk memperkuat independensi dan pertahanan strategisnya atas peristiwa ini.

Ursula von der Leyen, Presiden Komisi Uni Eropa (UE), juga menyatakan bahwa AS, Australia, dan Inggris, yang membentuk aliansi militer baru yang disebut AUKUS, diperlakukan ‘tidak dapat diterima’ oleh negara anggota Uni Eropa (UE).

(Red/Sumber)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *