RUSIA CAPLOK 15 PERSEN WILAYAH UKRAINA

Internasional945 Views

Moskow – Presiden Rusia Vladimir Putin dan kepala pemerintahan pro-Rusia menandatangani perjanjian untuk menghubungkan wilayah Donetsk, Luhansk, Kherson, dan Zaporizhia Ukraina ke Rusia.

Putin menandatangani perjanjian untuk menghubungkan 4 wilayah Ukraina ke Rusia
Empat wilayah Ukraina, yang kemerdekaannya diakui dengan apa yang disebut perjanjian ditandatangani, dianeksasi oleh Rusia setelah Krimea.

Mengutip Anadolu Agency, Jum’at (30/9/22), proses pencaplokan wilayah Ukraina oleh Rusia dimulai dengan peristiwa alun-alun di Kiev pada tahun 2014.

Setelah penggulingan pemerintah pro-Rusia di Kiev, ibu kota Ukraina, Rusia melakukan intervensi militer di Krimea. Rusia mencaplok Krimea pada 18 Maret 2014, setelah apa yang disebut referendum diadakan di bawah bayang-bayang senjata.

Pada periode yang sama, apa yang disebut Republik Rakyat Donetsk dan Republik Rakyat Luhansk, dengan mayoritas populasi etnis Rusia, dideklarasikan di Ukraina timur.

Pada 21 Februari 2022, Presiden Rusia Putin menandatangani dekrit tentang pengakuan yang disebut Republik Rakyat Donetsk dan Republik Rakyat Luhansk di Istana Kremlin dan mengumumkan bahwa mereka telah meluncurkan “operasi militer khusus” pada dini hari Februari. 24 untuk melindungi Rusia di Donbas. Maka dimulailah Perang Rusia-Ukraina.

Selama perang yang berlangsung selama lebih dari 7 bulan, tentara Rusia berkonsentrasi untuk merebut pemukiman satu per satu di dalam perbatasan administratif wilayah Donetsk dan Luhansk.

Meskipun semua pemukiman di wilayah Luhansk yang dianeksasi berada di bawah kendali pasukan Rusia, hampir setengah dari wilayah wilayah Donetsk berada di tangan tentara Ukraina.

Di wilayah Donbas, yang mencakup wilayah Donetsk dan Luhansk, mayoritas penduduk asal Rusia tinggal. Wilayah ini dikenal dengan cadangan mineralnya yang besar. Donbas adalah wilayah pertambangan terbesar ke-4 di Eropa dalam hal cadangan batubara.

Aneksasi wilayah Kherson dan Zaporizhia di Ukraina
Wilayah Kherson di Ukraina, yang dianeksasi oleh Rusia, berada di bawah kendali tentara Rusia pada awal Maret, sekitar seminggu setelah perang dimulai pada 24 Februari.

Wilayah Kherson terletak di utara semenanjung Krimea yang sebelumnya dianeksasi. Wilayah yang dimaksud adalah wilayah kunci bagi Rusia untuk menjalin hubungan jalan dengan Krimea melalui wilayah Donbas.

Selain itu, Kherson sangat penting bagi Krimea, yang menderita kekurangan air setelah aneksasi karena sumber daya airnya.

Sekitar 70 persen wilayah Zaporozhye, di mana masih ada konflik intens, berada di bawah kendali pasukan militer Rusia. Tentara Ukraina, di sisi lain, menguasai sekitar 30 persen dari pusat administrasi wilayah, termasuk kota Zaporizhia.

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhia, yang merupakan pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa di kawasan yang bersangkutan, juga disita oleh Rusia pada 4 Maret. Pembangkit listrik, yang memiliki 6 reaktor nuklir dan kapasitas pembangkit listrik 5.700 megawatt-jam, menyediakan 20 persen dari total listrik di Ukraina.

Serangan artileri terjadi di sekitar pembangkit listrik, yang berada di bawah kendali tentara Rusia. Ukraina dan Rusia saling menyalahkan atas serangan ini.

Pembenaran Rusia adalah apa yang disebut referendum di 4 wilayah
Moskow mengutip aneksasi ilegal sebagai hasil dari apa yang disebut referendum di 4 wilayah Ukraina.

Referendum diadakan di apa yang disebut Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk di bawah kendali separatis, dan di wilayah Kherson dan Zaporizhia yang direbut oleh tentara Rusia, selama periode 23-27 September untuk bergabung dengan Rusia.

Diumumkan bahwa keputusan untuk “terhubung ke Rusia” dibuat dalam referendum yang diadakan di bawah bayang-bayang perang antara Rusia dan Ukraina.

Menurut data yang dikeluarkan oleh apa yang disebut komisi pemilihan di daerah, diklaim bahwa 99,23 persen orang yang berpartisipasi dalam apa yang disebut Republik Rakyat Donetsk dan 98,42 persen dari mereka yang berpartisipasi dalam apa yang disebut Republik Rakyat Luhansk memilih untuk bergabung dengan Rusia.

Dalam referendum yang diadakan di wilayah Zaporizhia di bawah kendali tentara Rusia, dikemukakan bahwa 93,11 persen peserta dan 87,05 persen di wilayah Kherson memilih untuk bergabung dengan Rusia.

Setelah penerapan apa yang disebut administrasi yang ditunjuk oleh Rusia di wilayah referendum ini, Putin mengakui apa yang disebut kemerdekaan wilayah Kherson dan Zaporizhia dan menandatangani perjanjian untuk mencaplok 4 wilayah secara total.

Dengan demikian, Rusia mencaplok sekitar 15 persen wilayah Ukraina. Ketika aneksasi ilegal Krimea pada tahun 2014 ditambahkan, angka ini meningkat menjadi sekitar 20 persen.

 

(Red/Sumber)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *