KANSELIR JERMAN DESAK PRESIDEN RUSIA UNTUK AKHIRI PERANG

Internasional794 Views

Berlin – Kanselir Jerman Olaf Scholz pada Selasa meminta Presiden Rusia Vladimir Putin untuk mengakhiri perang di Ukraina dan menarik pasukannya dari negara tersebut.

“Jangan lupa bahwa Rusia bertanggung jawab atas perang ini. Dan presiden Rusia-lah yang dapat mengakhirinya kapan saja dengan satu perintah,” kata Scholz dalam pidatonya pada Majelis Umum PBB di New York seperti dikutip Anadolu Agency, Rabu (20/9/23).

Pemimpin Jerman tersebut menggarisbawahi perlunya penyelesaian damai sejati yang akan menjamin keamanan dan kebebasan Ukraina.

“Kita harus mewaspadai solusi palsu yang hanya mewakili perdamaian. Perdamaian tanpa kebebasan disebut penindasan. Perdamaian tanpa keadilan disebut diktat. Hal ini sekarang akhirnya harus dipahami oleh Moskow juga,” tegas dia.

Scholz yang berasal dari Partai Sosial Demokrat mengatakan prinsip-prinsip PBB tentang perbatasan yang tidak dapat diganggu gugat dan kesetaraan kedaulatan semua negara harus dihormati oleh semua orang untuk menjamin perdamaian dan stabilitas.

“Dalam dunia multipolar abad ke-21, tidak ada tempat bagi revisionisme dan imperialisme,” ujar dia.

“Siapa pun yang berasumsi bahwa negara-negara kecil adalah halaman belakang negara-negara besar adalah keliru,” tambahnya.

Scholz juga menyampaikan konsekuensi perang Ukraina terhadap seluruh dunia dan menyatakan dukungannya terhadap semua upaya diplomatik untuk mencapai perdamaian sejati.

“Perang agresi Rusia telah menyebabkan penderitaan yang sangat besar tidak hanya di Ukraina tetapi juga di seluruh dunia, karena masyarakat menderita akibat inflasi, meningkatnya hutang, kelangkaan pupuk, meningkatnya kemiskinan dan kelaparan,” imbuh Scholz.

Reformasi Dewan Keamanan PBB

Dalam pidatonya, Scholz juga menyerukan reformasi dalam Dewan Keamanan PBB, dan menekankan bahwa kondisi saat ini tidak mencerminkan realitas geopolitik dunia multipolar.

“Saya menyambut baik semakin banyak mitra yang meminta reformasi, termasuk tiga anggota tetap Dewan Keamanan PBB,” kata dia.

“Kita bisa menegosiasikan sebuah teks dengan berbagai pilihan. Tidak ada negara yang boleh menghalangi perundingan terbuka ini dengan tuntutan yang terlalu tinggi. Jerman juga tidak akan melakukan itu,” sebut dia.

Scholz menambahkan bahwa Jerman siap memikul tanggung jawab lebih besar di Dewan Keamanan PBB pada tahun-tahun mendatang.

“Terserah pada Majelis Umum untuk memutuskan reformasi Dewan Keamanan. Sampai saat itu tiba, Jerman ingin memikul tanggung jawab sebagai anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB. Dan saya mohon dukungannya terhadap pencalonan kita untuk tahun 2027 dan 2028,” pungkasnya.

(Red/Sumber)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *