AS DAN INGGRIS SERANG MARKAS HOUTHI DI YAMAN, SATU HARI SETELAH SERANGAN AS DI IRAK DAN SURIAH

Internasional743 Views

Washington DC – AS dan Inggris telah melakukan serangan terhadap markas Houthi di Yaman dari platform udara dan permukaan, termasuk jet tempur, dengan dukungan beberapa negara lain.

Menurut dia pejabat AS, setidaknya 30 sasaran diserang setidaknya di 10 lokasi.

Sasarannya mencakup komando dan kendali; fasilitas penyimpanan senjata bawah tanah; dan senjata lain yang digunakan oleh Houthi untuk menargetkan jalur pelayaran internasional, kata seorang pejabat.

“Tujuan kami tetap untuk meredakan ketegangan dan memulihkan stabilitas di Laut Merah, namun marilah kami mengulangi peringatan kami kepada para pemimpin Houthi: kami tidak akan ragu untuk terus membela kehidupan dan arus bebas perdagangan di salah satu jalur perairan paling kritis di dunia di Laut Merah. menghadapi ancaman yang terus berlanjut,” kata AS dan Inggris dalam pernyataan bersama dengan Australia, Bahrain, Kanada, Denmark, Belanda, dan Selandia Baru seperti dikutip CNN, Ahad (4/2/24).

“Dua kapal perusak AS menembakkan rudal Tomahawk sebagai bagian dari serangan terhadap sasaran Houthi di Yaman,” kata seorang pejabat AS kepada CNN. USS Gravely dan USS Carney.

Disebutkan bahwa keduanya merupakan kapal perusak berpeluru kendali kelas Arleigh Burke.

Disebutkan bahwa jet tempur F/A-18 dari kapal induk USS Dwight D. Eisenhower juga ambil bagian dalam serangan tersebu.

Komando Pusat AS mengatakan bahwa sebelumnya pada hari Sabtu, AS menyerang enam rudal jelajah anti-kapal Houthi se

Serangan dalam beberapa hari berturut-turut terjadi ketika pemerintahan Biden mengadopsi respons “bertingkat” terhadap serangan pesawat tak berawak yang menewaskan tiga anggota militer AS dan melukai lebih banyak lagi akhir pekan lalu.

Koalisi pimpinan AS melakukan serangan udara di Yaman sebagai tanggapan atas agresi Houthi di Laut Merah pada 3 Februari 2024.
Koalisi pimpinan AS melakukan serangan udara di Yaman sebagai tanggapan atas agresi Houthi di Laut Merah pada 3 Februari 2024. Komando Pusat AS
Dalam upaya menghindari perang regional dengan Teheran, AS tidak menargetkan Iran secara langsung, melainkan menyerang beberapa proksi terkuatnya di wilayah tersebut. Hal ini merupakan cara tidak langsung untuk menyampaikan pesan kepada para pemimpin Iran, yang semakin gelisah dengan tindakan beberapa organisasi militan yang didukungnya, demikian yang dilaporkan CNN. Iran mendanai, mempersenjatai, dan memasok kelompok-kelompok ini dalam jumlah yang berbeda-beda, namun kepemimpinan Iran tidak mengendalikan mereka secara langsung.

Serangan di Yaman berbeda dengan serangan di Irak dan Suriah: Serangan di Yaman merupakan respons terhadap serangan Houthi yang sedang berlangsung terhadap jalur pelayaran internasional dan kapal perang AS di Laut Merah, sedangkan serangan di Suriah merupakan balasan atas serangan mematikan terhadap pasukan AS. Namun keduanya menargetkan kelompok yang didukung Iran di Timur Tengah.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan serangan terbaru “dimaksudkan untuk lebih mengganggu dan menurunkan kemampuan” milisi Houthi.

“Tindakan kolektif ini mengirimkan pesan yang jelas kepada Houthi bahwa mereka akan terus menanggung konsekuensi lebih lanjut jika mereka tidak mengakhiri serangan ilegal terhadap pelayaran internasional dan kapal angkatan laut,” kata Austin dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu. “Kami tidak akan ragu untuk membela kehidupan dan arus bebas perdagangan di salah satu jalur perairan paling kritis di dunia ini.”

Presiden Joe Biden memberikan lampu hijau untuk serangan hari Sabtu pada awal pekan ini, menurut dua pejabat senior pemerintahan yang menekankan kepada CNN bahwa AS tidak menginginkan eskalasi dan serangan tersebut merupakan respons langsung terhadap tindakan Houthi.

Biden mengakui bulan lalu bahwa serangan sebelumnya terhadap Houthi tidak menghalangi kelompok pemberontak tersebut namun menjelaskan bahwa serangan akan terus berlanjut.

Sementara itu, Mohammed Al Bukhaiti, anggota penting Dewan Politik Houthi, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, “Pemboman koalisi AS-Inggris di sejumlah provinsi Yaman tidak akan mengubah posisi kami, dan kami menegaskan bahwa operasi militer kami melawan Israel akan mengubah posisi kami. terus berlanjut sampai kejahatan genosida di Gaza dihentikan dan pengepungan terhadap penduduknya dicabut, tidak peduli seberapa besar pengorbanan yang harus kita tanggung.”

Pada hari Jumat, AS melancarkan serangan sepihak secara terpisah terhadap empat lokasi di Suriah dan tiga di Irak, mengenai lebih dari 85 sasaran, termasuk pusat komando dan kendali, pusat intelijen, dan fasilitas senjata.

“Kami yakin serangan itu berhasil,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby setelah operasi tersebut.

Namun pemerintahan Biden berjanji akan mengambil tindakan lebih lanjut terhadap kelompok yang didukung Iran di Irak dan Suriah.

Austin mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa serangan AS pada hari Jumat adalah “awal dari tanggapan kami.” Baik Gedung Putih maupun Pentagon tidak akan mengirimkan telegram kapan tepatnya tahap respons selanjutnya akan dilaksanakan.

Koalisi pimpinan AS melakukan serangan udara di Yaman sebagai tanggapan atas agresi Houthi di Laut Merah pada 3 Februari 2024.
Koalisi pimpinan AS melakukan serangan udara di Yaman sebagai tanggapan atas agresi Houthi di Laut Merah pada 3 Februari 2024. Komando Pusat AS
Hampir tepat 24 jam setelah senjata pertama AS mencapai sasarannya di Irak dan Suriah, AS melancarkan serangan lebih lanjut di Yaman.

Serangan hari Sabtu ini adalah yang ketiga kalinya dalam beberapa pekan terakhir AS dan Inggris menyerang sasaran Houthi sebagai bagian dari operasi gabungan. Pada 11 Januari, militer kedua negara menyerang sekitar 30 situs Houthi. Kurang dari dua minggu kemudian, AS dan Inggris menyerang delapan lokasi lainnya.

Serangan sebelumnya menargetkan fasilitas penyimpanan senjata dan situs radar Houthi dalam upaya mengganggu kemampuan kelompok pemberontak yang didukung Iran untuk menyerang jalur pelayaran internasional di Laut Merah dan Teluk Aden, beberapa jalur perairan paling penting di dunia.

Namun kelompok Houthi tetap menentang, dan bersumpah setelah serangan terakhir yang dipimpin AS, mereka “lebih bertekad untuk menghadapi” apa yang mereka sebut sebagai “agresor” AS dan Inggris.

Selain serangan skala besar terhadap sasaran Houthi, AS juga melancarkan serangan lebih kecil terhadap persenjataan Houthi. Pada hari Jumat, pasukan AS menyerang empat drone Houthi yang menurut Komando Pusat AS siap diluncurkan dan menimbulkan “ancaman besar” terhadap jalur pelayaran dan kapal perang AS. Pada hari yang sama, pasukan AS, termasuk kapal perusak berpeluru kendali dan jet tempur F/A-18, menembak jatuh delapan drone di Laut Merah dan Teluk Aden.

(Red/Sumber)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *