ANGKATAN DARAT AS MINTA ANGGARAN $2,5 MILIAR UNTUK ANCAMAN ANTI-SATELIT

Internasional719 Views

Washington DC – Angkatan Luar Angkasa dan Komando Luar Angkasa AS telah meminta lebih dari $2 miliar untuk program yang tidak didanai guna melawan ancaman anti-satelit.

Mengutip defenceturk.net, Rabu (3/4/24), Angkatan Luar Angkasa AS meminta $1,1 miliar dan Komando Luar Angkasa meminta $1,2 miliar dalam daftar “persyaratan yang tidak didanai” untuk tahun fiskal 2025.

Menurut laporan Space News, Angkatan Luar Angkasa AS dan Komando Luar Angkasa AS mengajukan permintaan “persyaratan yang tidak didanai” senilai total $2,3 miliar ke Kongres minggu lalu; Sebagian besar dana diminta untuk program yang ditujukan untuk pengendalian ruang angkasa, keunggulan ruang angkasa, dan kesadaran domain ruang angkasa.

Hal ini dapat digambarkan sebagai kategori luas teknologi yang dicari oleh militer untuk melindungi aset AS di orbit dari senjata anti-satelit yang dikembangkan oleh Tiongkok dan Rusia.

Daftar prioritas yang tidak didanai adalah ritual tahunan di mana dinas militer merinci prioritas dan kemampuan utama yang tidak dimasukkan dalam permintaan anggaran resmi presiden. Item dalam daftar Angkatan Luar Angkasa senilai $1,1 miliar dan daftar Komando Luar Angkasa senilai $1,2 miliar tidak termasuk dalam proposal anggaran fiskal 2025 Pentagon kepada Kongres pada 11 Maret, yang mencakup $29,4 miliar untuk Angkatan Luar Angkasa.

Kontrol ruang angkasa mengamankan operasi militer AS

Jenderal Stephen Whiting, kepala Komando Luar Angkasa AS, Jenderal Stephen Whiting mengatakan dalam sebuah memo kepada komite kongres bahwa pendanaan tersebut sangat penting untuk melindungi satelit
AS dari ancaman yang ditimbulkan oleh senjata anti-satelit yang dikembangkan oleh Tiongkok dan Rusia.

Jika digunakan, senjata-senjata ini juga dapat berdampak pada navigasi satelit, komunikasi, dan kemampuan pengumpulan intelijen yang sangat penting bagi Angkatan Darat AS.

“ Ancaman Tiongkok dan Rusia di ruang angkasa menimbulkan tantangan berbahaya terhadap instrumen kekuatan nasional militer Amerika dan cara hidup modern kita, dan tindakan mereka yang semakin tegas telah menempatkan semua cabang militer dalam risiko dengan memberikan ancaman terhadap infrastruktur ruang angkasa kita yang penting dan kekuatan luar angkasa nasional,” kata Whiting. “

Selain itu, Jenderal tersebut menyatakan bahwa Rusia “menimbulkan ancaman serius karena meningkatnya fokusnya pada kemampuan siber, nuklir, dan luar angkasa.

Dinyatakan bahwa pengendalian luar angkasa mencakup langkah-langkah yang memastikan operasi militer AS di luar angkasa sekaligus mencegah musuh melakukan tindakan yang sama.

Superioritas luar angkasa diartikan sebagai kemampuan Amerika Serikat dan sekutunya untuk mempertahankan kebebasan beroperasi di luar angkasa. Kesadaran domain luar angkasa berarti melacak objek dan aktivitas di orbit untuk menghindari tabrakan dan mendeteksi potensi ancaman.

(Red/Sumber)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *